Percakapan dengan Anakku Dita..


Salah satu keinginan saya terkait dengan hobi saya mengumpulkan jam antik adalah agar saya bisa mewariskan kepada anak-anak saya jam yang memiliki nilai bagus untuk disimpan, desainnya iconic dan tidak banyak berubah setelah puluhan tahun dan juga merupakan jam yang tangguh serta berkualitas bagus. Salah satu merek yang tertanam dalam pikiran saya adalah Rolex. Karena bagi saya, merek ini memenuhi semua persyaratan diatas. Value Rolex antik memang bagus untuk disimpan, desainnya juga klasik dan khas Rolex, bahkan desain Rolex terbaru pun masih terlihat desain aslinya, jamnya tangguh dan kualitas movement dan buatannya pun bagus. Setelah pulang dari GTG kemarin, saya bersama anak kedua saya Dita yang baru berumur 2 tahun 'ngobrol' berdua mengenai jam. Tentu 'obrolan' ini adalah imajiner karena dia lebih sering menggumam dan berbicara sendiri daripada menjawab pertanyaan saya. Anak kedua saya ini juga kelihatannya suka jam karena seringkali dia menunjuk ke lemari tempat saya menyimpan jam-jam saya sambil berbicara "Jam, ayah..dita mau pake jam..2 ayah..", maksudnya dia mau pake jam-jam saya yang ada di koper, dan dia mau pake 2 sekaligus!..berikut adalah percakapan imaginer itu..

Dita: "Wah, jam ayah yang ini bagus-bagus yah.."
Saya: "Iya dong, kan ayah simpan juga sebagian buat dikasih ke ade dan kakak Anin.."
Dita: (Sambil melihat ke bunda-nya) "Bunda, jam yang bagus buat Dita yang mana yaa?, semuanya bagus-bagus sih"..

Dita:"Yang ini juga bagus ayah, tapi dita nggak suka yang walnanya itam.." (Dia menunjukkan sebuah Seiko worldtimer generasi pertama cal.6217 dengan dial hitam)

Saya: "Coba ade ambil yang Rolex paling kanan atas itu" (sambil tangan saya menunjuk sebuah Rolex 1625)

Dita: (kemudian mengambil Rolex yang saya tunjuk) Dita coba pakai dulu ya Yah. Ini pake-nya gimana? tangan Dita kekecilan"..

Dita: (sambil berusaha memasangkan rantai ke tangannya) Kayaknya Dita nggak suka yang pake lante Ayah, pakenya susah"..

Dita: "nah akhilnya bicaaa..bagus ya jamnya..Dita suka Ayah.."

Saya: "Jadi adek mau Rolex yang ini aja buat dipake ade nanti kalau sudah besar?"
Dita: "Ya donggg, jamnya bagus, tapi Dita nggak mau pake lante yaaa...."

Akhirnya, Dita telah menentukan pilihan. Saat saya melepas Rolex 1675 coklat yang saya pakai. Dita langsung meminta
Dita: "Nahhh, kalo ini buat kakan Anin aja ayah, kakak pasti suka!"..

Kita menyimpan sesuatu yang berharga dan kita suka juga tidak buat siapa-siapa kecuali untuk orang-orang yang kita cintai, seperti anak-anak kita. Akan sangat menyenangkan saat anak kita beranjak dewasa, mereka memakai jam-jam tua kesayangan kita yang selalu kita rawat dan jaga. Jam-jam tua itu seperti pengganti diri kita saat kita tidak ada.


0 Responses So Far: